Tukang Ojeg Ngajak Gelut

Setelah sekian lama ngendon di kantor -bos ngasih kepercayaan menyelesaikan urusan administrative proyek yang ditangani dulu, halaah..- akhirnya ditunjuk untuk menyelesaikan pekerjaan renovasi sipil beberapa site yang banyak mengalami kerusakan karena fenomena alam. Rata-rata site tempat / lokasi tower dan bangunan pendukungnya berdiri di atas tanah yang ternyata setelah sekian lama tanahnya mengalami pergeseran sehingga rata-rata dinding pagar mengalami retak dan ada yang miring. Karena pengaruh cuaca di alam terbuka cat dinding pagar, cat pondasi bangunan shelter, dan cat pedestal tower setelah kurun waktu lama, hampir dua tahun, juga mengalami degradasi warna bahkan tidak sedikit yang sudah terkelupas. Untuk memperbaiki kerusakan itu semua saya dikirim ke lapangan. Setelah survey kerusakan dan dilaporkan dalam bentuk tertulis ke bos lalu menghitung biaya yang dibutuhkan untuk perbaikan. Begitu disetujui besaran biaya yang dibutuhkan go-lah saya ke lapangan kembali untuk memulai pekerjaan renovasi. Dimulai dari nyari tenaga yang akan mengerjakan yaitu tukang lokal, hunting toko material bangunan yang bisa kirim bahan-bahan seperti semen, pasir dan kawan-kawannya ke lokasi tower. Selanjutnya blablabla……

Saya tidak akan cerita proses pengerjaan renovasi site, kawan. Saya cerita yang lain gak ada hubungannya dengan semen, pasir, tukang bangunan dll.

Setelah menempuh perjalanan lumayan melelahkan, dari Jakarta sampai di terminal bus Pakupatan, Serang. Butuh waktu sekitar satu setengah jam setelah perjalanan di jalan tol Jakarta – Merak tidak mulus. Jalan tol tersebut rupanya punya julukan hampir sama dengan tagline blog saya. Kalo blog saya punya tagline belajar tiada henti, jalan tol itu punya julukan perbaikan tiada henti. Sepanjang yang saya alami rasanya setiap lewat jalan tol tersebut pasti ada aja yang diperbaiki. Pas saya lewat kemaren sebagian badan jalannya dibongkar, yaitu lapisan aspal lama dan sebagian tanah dibawah aspal, kemudian diganti beton. Dari terminal Pakupatan naik angkutan bus elf ¾ jurusan Panimbang.

Sepanjang perjalanan menuju Panimbang saya liat banyak tukang ojeg yang mangkal disetiap pertigaan atau perempatan yang ada jalan menuju perkampungan. Setiap mobil angkutan yang membawa penumpang berhenti berhamburan para ojeger menawarkan jasa secara halus sampai cara kasar dengan menarik-narik penumpang bus dan barang bawaanya. Kadang sempat terjadi adu mulut, eh bukan, (mulut kan diadu bukan di arena terbuka begitu, hahaha…) adu argumentasi antara ojeger dengan calon penumpang.

Sampai di Pasar Panimbang mobil berhenti menurunkan penumpang yang tujuannya Panimbang dan daerah sekitarnya. Mobil angkutan itu akan melanjutkan perjalanan ke Cibaliung. Saya turun, baru saja menginjakkan kaki di tanah para tukang ojeg sudah mengerumuni menawarkan jasa baiknya dengan cara yang tidak baik. Ada yang langsung menarik tas pakaian bawaan, ada yang menarik tangan saya. Akhirnya hanya dua orang yang ngotot merayu saya. Terjadilah dialog yang berakhir tidak enak bagi saya.

Ojeger 1 : Nang endi, kang.
Ojeger 2 : Bade kamana, aa.
Alris : (bingung, kenapa ojeger bahasanya ada dua. Belakangan baru tahu, ada dua bahasa pengantar yang dipakai penduduk setempat : sunda dan jawa indramayu) Saya mau ke Babakan Karet, Angsana.
Ojeger 1 : Sama saya aja (sambil menarik tas pakaian saya)
Alris : Eh, jangan begitu kang. Main tarik-tarik aja. Ini tas isinya bom gampang meledak (boong buat nakutin? gak lah…)
Ojeger 2 : Ah, akang ini bisa aja. Okeh sama saya aja murah kok cuma tiga puluh ribu.
Ojeger 1 : (keukeuh megang tas pakaian saya) Sama saya kang, kan saya yang angkat tas kakang dari bus.
Ojeger 2 : Sama saya, ya, tuh motornya yang merah siap berangkat (tangannya juga masih megang tangan saya)
Ojeger 1 : Gak bisa, pokoknya sama saya.
Alris : (bingung…kok berebut begini) Saya capek nih, belum makan dari tadi. Saya mau makan dulu ke rumah makan padang di depan.
Ojeger 2 : Gimana, jadi gak nih sama saya.
Ojeger 1 : Saya tungguin.
Alris : Abis makan saya masih ada keperluan lain, kakang lama nungguin saya nanti. Gak jadi deh dua-duanya. Kakang berdua cari penumpang yang lain aja.
Ojeger 1 : Yaaa… gagal deh.
Ojeger 2 : Saya tungguin aja ya.
Alris : Kan saya udah bilang, gak usah. Gak baik kang, kalo mendapatkan penumpang dengan cara paksa, nanti duitnya gak berkah (edan, kok bisa nasehati begini)
Ojeger 2 : (melepas tas pakaian saya dengan kasar) Kalo gak mau bilang kek dari tadi, arrrggghh…
Alris : (mengambil nafas dalam-dalam dan mengeluarkan nafas sedikit-sedikit, sambil menenangkan diri…lalu berjalan menyeberangi jalan menuju rumah makan)
Alris : (tarok barang, lalu duduk di kursi rumah makan) Uni, makan ciek samo blabla, blablabla…Minta es teh manis. Tukang ojeg disiko barabuik yo ni, sudah tu main tariak-tariak se, jo ado caronyo nan kasa. Ambo tadi sampai basitagang urek liyia (curhat ke pelayan rumah makan dalam bahasa nenek moyang) Artinya : Uni, Saya minta makan pake blabla, blablabla…Minta es teh manis. Tukang ojeg disini rebutan ya, lalu suka tarik-tarikan penumpang, dan caranya kasar. Saya tadi sampai bersitegang urat leher.
Uni rmh makan : Da, disiko kalau urang baru mang mode tu, tukang ojegnyo barabuik. Harusnyo uda tadi sabuik-an se alah ado tukang ojeg langganan. Uda ka pai kama? (menjawab juga dalam bahasa lelulur). Artinya : Uda, disini kalau orang baru dari turun bus emang begitu tukang ojegnya rebutan. Harusnya uda bilangin aja udah ada tukang ojeg langganan. Uda mau tujuan kemana?
Alris : Babakan Karet, Angsana.
Uni rmh makan : Oo…kasinan. Bia lah beko awak carikan tukang ojeg langganan kadai. Artinya : Oo…kesana. Biarlah nanti saya cariin tukang ojeg langganan warung ini.
Alris : Tarimo kasih, ni. Artinya : Thanks, sister.

Akhirnya selamatlah saya sampai ditempat tujuan dengan pelayanan yang cukup baik dan ongkos wajar dari seorang ojeger muda. Sebagai rasa syukur ongkos ojeg saya berikan dua kali lipat, hitung-hitung beramal bro.

Tips memilih tukang ojeg

Kalau anda harus menggunakan sarana angkutan ojeg untuk mencapai suatu lokasi tujuan, apalagi anda baru kali pertama memakai jasa ojeger setempat, maka yang perlu diperhatikan adalah keselamatan. Dari pengalaman beberapa kali di daerah yang baru saya kunjungi, saya dapat memberikan tips sebagai berikut.

  1. Pilihlah perawakan dan ukuran tubuh tukang ojeg yang sama atau dibawah anda. Nanti kalau dijalan anda ditodong, dibegal atau dirampok, kalau terjadi gelut bin berantem minimal hasilnya seri atau anda yang keluar sebagai pemenang duel tanpa wasit itu.
  2. Pastikan kelengkapan keselamatan yaitu helm dan jas hujan ada. Jika terjadi kecelakaan kepala anda masih terlindungi dan waktu hujan datang tanpa aba-aba anda juga juga gak basah kuyup. Bukankah anda pengen sampai tempat tujuan kepala gak benjol dan gak harus ganti baju. Kalo kelengkapan surat-surat motor sabodo teuing, itu mah urusan maneh na (tukang ojeg) dengan pihak kepolisian dan samsat.
  3. Perhatikan motornya kelihatan sehat. Artinya kelihatan masih oke. Oke body motornya, oke perlengkapan standarnya seperti lampu, rem dll. Masa anda mau jalan malam motor ojegnya gak ada lampu, rem blong. Bukan sampai tujuan tapi bisa-bisa anda dibawa ojeg lain ke rumah sakit atau tukang urut patah tulang.
  4. Sebelum naik motor ojeg pastikan besarnya ongkos ketempat tujuan sudah deal dengan tukang ojeg. Kalau di tempat tujuan anda ditagih ongkos gila-gilaan oleh ojeger itu bukan sepenuhnya salah dia, lha anda sendiri kok gak ada kesepakatan harga dengan tukang ojeg sebelum meluncur.
  5. Selama dalam perjalanan biasanya tukang ojeg memacu motornya dengan terburu-buru seperti sopir metromini di Jakarta lagi dikejar setoran. Ingatkan tukang ojek untuk hati-hati. Bilangin anda tidak mau akhir perjalanan anda berakhir di rumah sakit karena kecerobohan dia.
  6. Dan ini sangat penting. Jangan pernah sekalipun anda merampok motor ojeg di pangkalannya. Dijamin karir anda berakhir di tahanan polsek terdekat. Syukur-syukur nyawa anda gak melayang, setelah tubuh anda jadi samsak ojeger dan penduduk sekampung.

50 Tanggapan to “Tukang Ojeg Ngajak Gelut”

  1. Syams Ideris Says:

    Sebuah perjuangan gigih tukang ojek dalam mencari penumpang..he..he..he
    tapi sang penumpang jadi nggak enak jadi bahan rebutan paksa. Yah, ini jadi info berharga bagi yang belum pernah ke sana.
    Salam hormat untuk Bang Alris. Gimana kegiatan tahun baru ini? Siapa tahu ada schedule ke Kalsel?

    @ Syams Ideris
    Setiap usaha memang perlu perjuangan gigih, tapi jangan maksa. Lakukan dengan cara baik-baik pasti lebih berhasil.
    Ke Kalsel? Pengen deh…cuma belum tahu kapan lagi kesana. Salam buat Pak Syams dan keluarga.

  2. Wempi Says:

    kalau disiko indak ado tukang ojeg nan ado abang becak.

    @ Wempi
    Medan, bah aku punya kenangan disana.

  3. Catra Says:

    hahaha… dasar tukang ojeg, tapi saya kasihan juga sama tukang ojeg di tempat tinggal saya dulu, malam-malam ada orang minta antar ternyata dia dibunuh, dan motornya dirampok

    @ Catra
    Ikut simpati atas musibah yang menimpa tukang ojeg. Seharusnya ojeger juga tidak sembarang tarik, liat dulu orangnya. Kalo rasa hati tidak selamat buat diri gak usah dipaksain, rejeki ada yang ngatur.

  4. boyin Says:

    judulnya harusnya tips mencari tukang ojek..haaa..saya juga kalo dulu cari ojek maunya yang badanya lebih kecil dari saya..

    @ boyin
    Trims

  5. tridjoko Says:

    Sebenarnya itu terjadi di pangkalan ojek yang tidak ada antriannya, saking banyaknya tukang ojek di pangkalan itu. Kalau di dekat rumah saya sini setiap pangkalan tukang ojek ada antriannyam, jadi naik aja ojek yang sedang dapat antrian jalan. Nggak ada ribut ! Ongkosnya Rp 6 ribu jarak dekat, Rp 15 ribu jarak sedang, dan Rp 25 ribu jarak jauh. Mau ngasih tip berapapun boleh kok, asal ikhlas. Saya saja pernah ngasih tip…. ban belakang baru ! hahaha…

    @ Pak Tri
    Iya, betul gak ada antriannya. Kayaknya gak ada jawara yang mengatur sehingga jadi pabaliut, padahal itu terjadi di daerah Banten tanahnya para jawara. Anjuran nih buat pembaca, kalo ada sisa atau kelebihan duit seribu dua ribu dari tarif ongkos ojeg ikhlaskan aja, semoga jadi amal. Bagi para ojeger uang segitu sungguh bernilai.

  6. doelsoehono Says:

    ya namanya juga OJEG …Ongkos ngajegang
    tukang ojeg pahlawan tanpa kenal lelah ….( gak nyambung ya )

    @ doelsoehono
    Kalo gak hati-hati bisa jadi ongkos bikin ngajengkang.

  7. ifoell Says:

    Teng kyu tipsnya..
    Aku juga sering menggunakan jasa ojek jika bepergian jauh…
    thnks sharingnya…
    n Salam Kenal balik

    @ ifoell
    Thanks kembali

  8. babeh Says:

    halah syukuuuuur, untung jah lom (n ga mau) nemuin situasi kek gituuu, repot mutusinnyaaa, pake ojek ini, gman yang ntu, pake yang ntu, gimana yang ini… yawdah syukur kalo Alris dah selamat, ntar lagi, klo lom apa2 tukang ojek nyamperin, bilang ajja : “ga bang…, ni deket…” sambil jalan cari ojek yang aman. (hallah, ni komen ato cerpen sih?)

    @ babeh
    Tips dari babeh oke juga tuh.

  9. sucikeren Says:

    yah namanya juga usaha (ngojeg)…🙂
    haha… tips nya boleh juga.. apalagi yang nomor 6..

    @ sucikeren
    Tips nomor enam boleh dilakukan kalo pengen merasakan minimal hajaran gratis dari massa, hehehe…

  10. Ullyanov Says:

    Tambahan untuk tips. Pastikan juga bahwa Anda memahami bahasa para ojeger itu. Jangan sampe, misal, Anda tawar menawar ongkos tapi tak memahami maksudnya. Misal, ojeger bilang: “Goceng (Rp 5.000) aja dah, Bang.” Tapi, Anda (sok tahu) mengartikannya bahwa itu ceban (Rp 10.000). Ha..ha..ha..
    Salam kenal juga, Bos. Segera siapin kopinya. Saya pengen nyobain racikan kopinya.

    @ Ullyanov
    Penting itu memahami bahasanya. Segera disiapkan racikan kopinya.

  11. goenoeng Says:

    aku juga pernah naik ojeg yang bikin mangkel, boss. karena pak ojeg ini banget sayangnya sama motornya, yang honda 73 merah, tapi kondisi motor itu memang sip banget, terawat , dia memacu motornya juga dengan sangat sayang juga, hehe….dengan kata lain pelaaan banget….sambil sepanjang jalan bercerita tentang motor kesayangannya. mana badan udah capek.

    @ goenoeng
    Kalo motornya antik pasti dieman-eman, mas.

  12. warmorning Says:

    tips tambahan
    jika ingin aman, bawa golok.
    atau beli motor sendiri,
    lebih irit😀
    salam !

    @ warmorning
    Bawa golok malah ojegernya cabut duluan, kirain mau ngerampok.

  13. anderwedz Says:

    Tips nya bisa dicoba nih..
    tapi aq jarang naik ojeg..
    gak perah malahan…:mrgreen:

    @ anderwedz
    Coba sesekali naik ojeg, kalo gak ketagihan, ya kapok (kalo ketemu ojeger yang grusa-grusu)

  14. Pencerah Says:

    Tips memilih tukang ojeg (tambahan)
    dan yang pasti harus bener2 tukang ojek.
    Kalau tukang penjahat bisa berabe.

    @ Pencerah
    Kita gak bisa memastikan apa itu tukang ojeg apa begal. Kecuali kalo udah kenal.

  15. dendin Says:

    tips ya mantap..tapi ini kejadiannya dimana ya ada orang sunda,indramayu,sampai padang wah mas alris jago bahasa daerah rupanya🙂

    @ dendin
    Di Panimbang, jalan arah ke Cibaliung, Banten. Saya gak jago bahasa daerah (kalo bahasa daerah saya iyalah), cuma ngerti beberapa kata.

  16. ahsinmuslim Says:

    kunjungan balik sobat, terima kasih telah bersilaturahmi.
    salam kenal.

    @ ahsinmuslim
    Terima kasih, sobat.

  17. satya sembiring Says:

    thk sudah mapir di blog saya
    tukang ojek atau ojeg….

    @ satya sembiring
    Yang dipakai disini ojeg.

  18. sonyssk Says:

    Aku kunjungan balik, salam untuk anda.

    @ sonyssk
    Salam lagi, bang. (malah salam-salaman, hehe..)

  19. manggis Says:

    Segitunya yaaa para ojeger…(istilah baru yaaa…???)

    Wah tips nya oke deh….tapi klo para ojeger ngomongnya pake bahasa bunda masing2 gitu…weeh pusyang laaah…!

    @ manggis
    Istilah yang mau dipopulerkan oleh bukan ahli bahasa. Jangan pusing, kan ada bahasa Indonesia.

  20. Ersis Warmansyah Abbas Says:

    Asyik … menuliskan pengalaman nyata. Tulisan nyaman dinikmati. Itu dia menulis sesunguhnya. Selamat.

    @ Ersis Warmansyah Abbas
    Tiga buku yang dikirim kemaren sudah saya lahap semua. Hasilnya ada keberanian dalam menulis, inilah saya, telanjang apa adanya. Sekarang gak mau meng-komparasikan dengan si-anu, si-ane, si-ini si-itu bahkan dengan Pak EWA sekalipun. Saya harus menjauhkan palu godam yang menghancurkan semangat menulis. Kalau menelisik, saya sempatkan baca dan edit sedikit tulisan yang baru keluar dari tungku penjarangan otak. Mana tau ada ejaan, huruf, atau kalimat yang salah fatal. Bukankah (kata Pak EWA) salah satu huruf saja bisa memberikan penilaian kualitas pembaca bagi sipenulis. Kalau “ramuan masakan” saya masih belum enak harap maklumlah, jadi “koki” baru saja dimulai beberapa bulan lalu secara otodidak. Tahniah dari sang motivator adalah bumbu penyedap kualitas nomor satu. Makin semangat, euy.

  21. duniafannie Says:

    waw… ojegnya sangar gitu ya.
    saya jarang naek ojeg. Di jogja lebih banyak becak.
    ^kunjungan balik, bos…
    salam ya🙂

    @ duniafannie
    Sangar sih, gak, cuma ngotot aja. Di Jogya emang lebih enak naik becak, ya.

  22. Billy Koesoemadinata Says:

    ahahahah.. makanya,,pasang tampang preman aja sekalian. biar ga ada yang nawarin..😛

    jadi keingetan, waktu pulkam dulu.. begitu turun dari bus AKAP di terminal, langsung disamperin sama banyak tukang becak.. kirain copet,, coz pada narik2 tas.. ga taunya, cuman mau nawarin buat naek becak.. padahal, rumah deket dari terminal😀
    Billy K.
    iamthebilly.wordpress.com
    bersambung.wordpress.com

    @ Billy Koesoemadinata
    Gak bisa tampang sangar, dari sononya udah imut-imut sih, wakakaka…

  23. budi Says:

    wah hebat… salam kenal dari kalimantan tengah. kapan ke kalteng?

    @ budi
    Salam kenal lagi, mas. Ke Kalteng? Mau dong, ditraktir sama, mas Budi🙂

  24. anas Says:

    wah baru tahu kalo sebutan buat abang tukang ojeg sekarang OJEGER.hehe…
    ngeri juga ya tukang ojeg nya sampe ada yg kasar2 an.
    kayaknya mas ini kerja di bagian telekomunikasi seluler ya.(nebak dgn PD).

    @ anas
    Itu istilah saya aja, mas. Yoi, kerja dibidang itu.

  25. ichanx Says:

    nyari bodi tukang ojeg yang kecil? halah! badan gw udah kecil, susah nyari yang lebih kecil… hauhauahua

    @ ichanx
    Nyari yang sepadan ama loe aja, chanx.

  26. imoe Says:

    weisssssss gila…ada tips juga ya untuk soal ojek….

    @ imoe
    Ada dong, kan pengalaman.

  27. Nyante Aza Lae Says:

    untung bro..bodyku tegap dan kekar….
    he..he..

    @ Nyante Aza Lae
    Selamatlah Lae kalo begitu. Bisa-bisa tukang ojegnya ngeper liat body sampeyan.

  28. Blog Cantik Says:

    Plus mirip Brad Pitt…1

    @ Blog Cantik
    Kalo mirip si dia pasti naik pangkat jadi bintang film.

  29. marshmallow Says:

    wah, belum pernah naik ojeg, da.
    tapi sesekali bisa aja perlu, jadi tipsnya berguna banget tuh, terutama tips terakhir.
    (hehe! ada-ada aja. masak sih niat ngerampok ojeg?)

    @ marshmallow
    Cobalah sesekali naik ojeg, ada nuansa lain yang bisa dirasakan. Minimal ikut empati, beginilah susahnya ngumpulin duit dijaman sulit begini.

  30. Deddy Says:

    Wak tambah ciek lai tips nyo Da, sabalum nyari ojeg, singgah lah dulu ka lapau hahaha.. dijamin aman… (saya tambah tipsnya Da, sebelum nyari ojeg mampir dulu ke warung hahaha.. dijamin aman)

    @ Deddy
    Rancak tu mah, ndak baa do.

  31. Hejis Says:

    Sip, sip. Akur…akur. Naik ojeg memang perlu tips agar aman terkendali. Cuma judulnya asyik banget tuh…bikin penasaran..he..he… Kalau di Banjarmasin ojeg bnyak sekali, mungkin separuh sepeda motor digunakan ojeg. Cirinya ia tukang ojeg adalah kalau kita berdiri di pinggir jalan ia nawari ojeg atau sepeda motor yang bawa helm dua. Pernah dulu saat pulang dari kerja dihentikan orang yag mengira saya tukang ojeg. Dia tanya, “Kayutangi berapa ongkosnya, mas?” Karena iseng dan searah dg saya lalu saya bilang, “Terserah haja”. Dia bonceng saya. Saat turun ia kasih uang Rp 1.000,- Ha..ha..

    @ Hejis
    Aman terkendali, kayak jaman kopkamtib, mas, hehehe…
    “Kayutangi berapa ongkosnya, mas?” <<< jangan-jangan itu saya yang nawar mas, wakakaka…(just kidding) Sekitar masa waktu Juli 2006 sampai Maret 2007 saya ngontrak di pal enam.

  32. ika Says:

    waaaa ngeri ahhh kalo ojegernya ambisi gitu….. mending numpak becak wae lahhhh……. biasanya becak kan gak terlalu napsu alias alon-alon asal kelakon….. tulll gakkk????

    @ ika
    Kalo gak ada becak, aman jalan kaki.

  33. itikkecil Says:

    entahlah ya…. saya gak suka naik ojek… masih ngeri…

    @ itikkecil
    Ngeri apanya, neng

  34. 2D3N Wisata Tirta Jatim :: Artha Says:

    […] Tahun Baru 2009 Semoga ditahun 2009 ini menjadikan kita lebih baik dari hari-hari […]

    @ 2D3N Wisata Tirta Jatim :: Artha
    Amin.

  35. Heru Says:

    tips poin 6 perlu di perhatikan betul-betul he he

    @ Heru
    Jangan ngebegal di pangkalan ojeg, mas, hehehe..

  36. dyah suminar Says:

    walaupun Bunda gak pernah naik Ojeg…tapi Bunda sering melihat mereka berkerumun di ujung ujung jalan dan dekat dekat Bus Stop…memang begitu caranya,membuat calon penumpang malah jadi ngeriii…sekaligus bingung.
    Oo..alah..Indonesia….ini akibat cari makan susah,cari kerja susah, persaingan ketat…tapi juga kebiasaan tak ada etika.Pengalaman yang bagus mas Alris..biar jadi pelajaran untuk teman teman.

    @ dyah suminar
    Saya pernah liat beberapa bulan yang lalu di pangkalan ojeg deket salah satu komplek latihan tentara di Jakarta Timur. Tukang ojegnya tidak berebutan, tertib karena diatur. Penumpang tinggal naik ojeg yang sudah berbaris rapi. Ojeg paling depan adalah yang pertama mendapatkan penumpang diikuti ojeg dibelakangnya secara berurutan. Bagi penumpang alangkah enaknya kalau tertib begini. Masalah ongkos tinggal nego dengan si abang ojeg.

  37. Daniel Mahendra Says:

    Dalam kemacetan Jakarta, kalau sedang mengejar waktu yang sungguh sempit, nggak ada yang lebih dahsyat yang bisa kupilih selain ojeg. Dia besok belak-belok melesat ke tempat tujuan tepat waktu. Namun tentu saja mesti kuakrabi biar nggak gila-gilaan bawa motornya.

    Dan kalau sedang bawa mobil lantas bingung tersesat di suatu daerah, tinggal menepi ke pangkalan ojeg, minta antar. Dia di depan. Diikuti dari belakang. Hehe.

    Tapi 6 tips-nya boleh juga.

    @ Daniel Mahendra
    Emang betul, ojeg sudah jadi salah satu alternatif untuk sampai ketempat tujuan dengan cepat ditengah kemacetan Jakarta, kota yang gak punya sistim angkutan massal dalam kota seperti MRT di kota-kota besar dunia lainnya. Asal pendekatannya bagus tukang ojeg bisa jadi petunjuk jalan juga, ya.

  38. Ersis Warmansyah Abb Says:

    Nunggu yang baru

    @ Ersis Warmansyah Abb
    Sabar menunggu. Kemaren liburan hampir dua minggu di kampung anak-anak, gak ada warnet jadi tidak buka internet gak bisa posting.

  39. Sutan Rajo di Langik Says:

    Sama aja kayak naik bus di terminal Kp. Rambutan oas mau ke bandung. Perasaan kita kayak mainan yang direbutin anak2… Mesti pasang muka gahar juga…

    Urang awak juga ya da??
    Salam kenal..

    @ Sutan Rajo di Langik
    Kayaknya sekarang di terminal Kp. Rambutan sudah agak tertib, yang penting jelasin mau tujuan kemana.
    Yup, urang awak. Salam kenal kembali.

  40. Gusti Dana Says:

    Ass.Wr.Wb..

    Makasih mas Alris udah mampir diblog saya:-),ntar tukar link ya..;-).

    Ngomong-ngomong…boleh saya kasih saran??:-o.Agar blog enak dilihat,usahakan tiap posting yg artikelnya panjang dipotong dengan “Read More” Mas..agar halaman depan terlihat ringkas dan rapi:-o.
    (mas Alris: wong iki ngapoö…tas kenal koq nggurüi??).

    Hayoö..ngerasani ya??.Ini saran aja lho…dari sahabat blogger yg baru;-)

    @ Gusti Dana
    Trims ya, mas sarannya
    .

  41. bonar Says:

    nice setori dan tips yang bagus mas…
    sayang disini masih jarang ojeg…:)
    btw selamat tahun baru ya, semoga di tahun kebo ini semakin sukses..

    salam,
    bonar
    http://sihotang407.wordpress.com

    @ bonar
    Selamat tahun baru dan sukses juga buat lae.

  42. arafi Says:

    ha3x,,tipsnya gokil bgt nich,,btw lam knl yach,,mampir balik dunk

    @ arafi
    Salam kenal juga, ok aku mampir. Yuk, tukaran link.

  43. arafi Says:

    o ya,,tukeran link dunk,,mw ga??hee,,,

  44. anton ashardi Says:

    Gyahahahahaha… ojeger2 yang aneh… ditunggu pengalamannya sama para kerneter ya😆

    @ anton ashardi
    Nanti ditulis pengalaman lainnya.

  45. Asmirandah Cantik Sekali Says:

    huehehehe. tempat yg aneh..

    @ Asmirandah Cantik Sekali
    Gak aneh kok. Cuma emang udah dari sononya begitu.

  46. Itmam Aulia Says:

    gmn kabang bang alris,, habis tahun baruan nih ya..🙂
    wah beruntung banget tuch tukang ojeg,, udah dibayar dua kali lipat, dan ga’ pake acara berebut lagi…😉

    @ Itmam Aulia
    Kabar sedih nih, saya cuma tahun baru Islam.
    Semoga tukang ojegnya bejo terus.

  47. rina widarsih Says:

    Banyak juga tulisannya,
    taon baru kok belum mulai nulis? Ayo dong, makin semangat nulis ya..

    @ rina widarsih
    Masih dalam suasana berkabung nih, ada musibah. Tunggu aja, bentar lagi muncul tulisannya.

  48. Ullyanov Says:

    Udah lama neh kita ga ngopi. Ditunggu racikan kopi terbarunya.

    @ Ullyanov
    Karena musim hujan kopi agak lama keringnya, maklum dijemur dipanas matahari.

  49. cebong ipiet Says:

    kalo di surabaya dulu di terminal purabaya, begh bukan tukang ojeg tapi calo bus nya syerem syerem…
    usaha y usaha tpi pan ada etikanya

    @ cebong ipiet
    Dulu, sekitar tahun 2001, saya naik bus jurusan Jember dari terminal Purabaya. Waktu itu calonya gak berani masuk ke ruang tunggu penumpang, cuma teriak-teriak aja dari luar. Apa sekarang sudah gak tertib lagi?

  50. han han Says:

    wah ini jarang ada tukang ojeg yg berbeda bahasa dalam satu pangkalan hehehe….. boleh juga tipsnya…..😀

    @ han han
    Kenyataannya emang gitu, lho.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: