Bom Meledak Lagi, Sebel…

Endra : Kama se salamo ko, da?

Alris : Indak kama-kama do, Endra. Ambo kadang lai di Jakarta, tapi sajak dua bulan balakang di tampek bini di kampuangnyo.

Endra : Ooh, baitu. Patuiklah indak pernah mancigok di online.

Alris : Ambo sasakali lai online cuma untuak mancaliak email lamaran karajo.

Endra : Jadi uda masih nganggur?

Alris : Yo, baitulah…

Begitulah kutipan percakapan saya dengan seorang teman sewaktu online di Yahoo! Messenger beberapa hari yang lalu. Pembaca blog ini pastinya bertanya juga, kemanakah gerangan si empunya, kok blognya gak pernah di update. Kenapa tanggapan dari komentator gak pernah ditanggapi dan postingannya gak nambah-nambah. Dan mungkin ada yang berpikir nyeleneh, jangan-jangan yang punya blog kena firus H1N1? Sehingga perlu diisolasi untuk sementara waktu, gerak langkahnya dipantau aparat yang berwenang dan dalam pengawasan pihak depkes.

Eeeeits…jangan berpikiran macam-macam dulu para pembaca yang budiman. –benarkah pembaca blog saya ini banyak yang budiman?-  Saya sebenarnya gak kemana-mana, tapi ada dimana-mana. Tidak memungkinkan saat ini buat saya  untuk pergi kemana-mana. Lha, wong pengangguran mau dapat biaya perjalanan dari mana? Kalo masih kerja biasa ada abidin yang tanggungjawab. Itu, lho, atas biaya dinas dari perusahaan. Jadinya, ya, saya paling banter ada dimana-mana dalam daerah DKI Jakarta dengan sepeda motor kreditan -yang sudah dipaksakan lunas seminggu setelah  “surat cinta” dari mantan perusahaan diterima, kebayangkan dikejar tukang tagih kalo masih belum lunas kredit motor-   dan sekitar kampungnya istri saya. Kalo saya di ada dimana-mana di ibu kota Negara tercinta ini bukan dalam menikmati liburan atau sejenisnya, tapi dalam istilah komunitas TDA adalah dalam rangka menjemput rejeki dari-NYA. “Lha, kalau di kampung istri loe ngapaian Ris? “ tanya seorang teman yang  pengen tau aja urusan orang lain. Ya, jelas bukan dalam rangka plesiran, dong. Punya anak istri kan loe harus tanggungjawab, ya nggak. Ah, lebih baik saya tidak membahas plesiran, urusan anak & istri atau pergi kemana-mana. Sebaiknya ditanya aja kenapa postingannya gak nambah. Ya, lebih afdhol, tho!

Begitulah, ibu/bapak, saudara/i dan adik/kakak pembaca blog saya ini, membuat tulisan untuk posting dengan segala keterbatasan yang saya rasakan saat ini, -ditengah masa pengangguran panjang-  ternyata amat susah. Mesin tik saya gak punya, apalagi PC atau notebook yang memudahkan saya untuk membuat tulisan. Semangat, sih, tetap menyala –api emang menyala- tapi tangan susah untuk bergerak menari diatas buku menorehkan buah pikiran. Kebayang gak jaman waktu SMP atau SMA begitu semangat membuat tulisan di buku diary. Itu sebenarnya sangat membantu untuk terampil dan membuang sifat malas menulis. Sejak jaman computer kebiasaan baik itu malah menguap seiring perkembangan prosesor yang amat cepat melejit kemampuannya dalam memproses data. Tapi perkembangan kemampuan menulis tangan saya malah semakin menurun drastis. Dan saya terus terang tidak terbiasa bikin diary, otomatis tangannya kurang terlatih dalam menulis. Makanya posting saya gak nambah hampir tiga bulan. Tiga bulan bukan waktu yang sedikit, banyak yang bisa dikerjakan dalam kurun waktu itu. Dan saya cuma wira-wiri mengerjakan yang  lain. “Tiga bulan kamu cuma wira-wiri doang, enak dong,” celetuk seorang kawan yang tidak memahami perasaan seorang pengangguran kayak saya. *awas loe yang suka nyeletuk ntar kalo gua kaya loe bakalan gua traktir makan-makan di boloo2  atau ayam bakar mas mono =))*  Alhasil tidak ada satupun tulisan yang berhasil diselesaikan dan di posting dalam kurun waktu yang sangat lama itu.

Nah, tulisan ini saya kerjakan sambil mengedit foto-foto SPREI, BED COVER dan BANTAL SELIMUT yang mulai saya jajakan ke beberapa teman di daerah. Beruntung punya teman yang baik hati dan bersedia meminjamkan notebook kepada saya malam hari waktu dia tidur. Kalo siang jelas gak bisa, laptopnya dipakai dibawa ke tempat kerja maneh na. Gitu, bos. Sekian dulu, ya. Silahkan menikmati foto jualan saya, jika anda berminat jangan malu kontak saya aja lewat hp : nol delapan satu lima tiga dua empat dua tujuh lima empat lima atau via japri saya : alris587 [at] gmail dot kom.  Koleksi yang kami ada stok adalah Sprei merek My Love,  My Mode, Internal, Belladona; Bed Cover merek Kintakun, My Mode, Majesty, My Love, Belladona; Bantal Selimut merek  Kintakun, Chelsea, My Love; Bantal Cinta merek CIN; Matras merek Romfe. Salam.

Sprei my Mode MM-18012 Sprei dan Bed Cover My Mode & My Love

Sprei My Love Panel SMP-18013-123rb

Balmut Chelsea BS-23 Bantal Selimut Chelsea

Sehari sebelum posting ini saya publish meledak lagi bom di hotel JW Marriott dan hotel Ritz Carlton. Dan sewaktu saya baca berita online di detik.com sudah banyak  jatuh korban jiwa. Sungguh perbuatan biadab yang membunuh dan menyengsarakan banyak orang. Dengan pemilu yang relatif aman dan keamanan selama ini rada kondusif dengan adanya bom itu maka kembali orang asing menyangsikan keselamatan dirinya untuk datang berbisnis dan berusahan di bumi tercinta. Untuk meyakinkan orang luar akan keamanan di Indonesia dibutuhkan waktu yang lama, bro. Sektor infrastruktur yang mulai bangkit dan bergerak lagi setelah tengkurep waktu menjelang dan selama pemilu bakalan stand by lagi kayaknya, nih. Kalo begitu bakalan lama dong gua nganggur. Coba, siapa yang mau membangun kalo main bom begituan. Ah…!!! sebel saya sama kaum tukang meracik, bikin dan meledakkan bom yang meledakkan sesuatu gak tau juntrungannya. Semoga loe pade masuk neraka (doa pengangguran yang lagi sebel, jangan diikuti)

14 Tanggapan to “Bom Meledak Lagi, Sebel…”

  1. marshmallow Says:

    da alris, rasanya seluruh rakyat indonesia yang waras akan mendoakan yang sama buat para teroris. saya malah berpikir, kalau memang para peledak bom itu tergabung dalam jaringan yang disinyalir tersebut, kok ya teroris kita pada bodoh mau meneror negeri sendiri, ya? lha kampus penggodokan mereka di negeri jiran dan otak-otaknya di sana malah tidak pernah meneror negeri mereka sendiri, yang notabene orang asingnya lebih banyak, kalau itu memang alasan mereka. suudzon-nya saya sih, ini akal-akalan teroris negeri tetangga saja supaya indonesia tidak pernah kondusif dan maju. nah! bukannya teroris kita yang goblok itu?

    jangan selalu bilang diri pengangguran dong, da. buktinya selama ini tetap bekerja. yang ada da alris bukan buruh seperti saya, misalnya, yang mengais rezeki dari bekerja kepada orang lain. lebih hebat uda, toh?

    @ marshmallow
    Yang sulit mendoakan kebaikan buat mereka. Kalo untuk mencaci-maki kayak saya udah bejibun orang melakukannya🙂
    Kalo emang bener yang uni bilangin tempat latihan mereka di negara jiran lalu yang didik orang Indonesia untuk ngebom di negeri sendiri, bener-bener udah gak jalan tuh otaknya para teroris itu. Lha, kok ngebom negeri dhewek. Kalo belajar disana, praktek ngebomnya juga disana, dong!
    Soal pengangguran emang riilnya begitu, lho. Banyakan waktu wira-wirinya dari pada bekerja dalam pengertiannya menurut terminologi orang kantoran. Makanya teman-teman saya suka nyeletuk bikin telinga panas kalo gak sabar🙂

  2. Wempi Says:

    untuang indak tampek ambo nan di bom…

    @ Wempi
    Syukurlah, tapi mano tau tukang bom nyo lagi jalan ka sinan?🙂

  3. Hajier Says:

    Kita senasib pak. Enak kalo penganggurannya dari dulu, ini pengangguran baru. Harus menyesuaikan diri dengan keadaan sebelumnya yang selalu punya jatah bulanan.
    Tapi saya masih beruntung, di masa pengangguran saya ini saya belum punya tanggung jawab sebagai suami.* Beruntung atau buntung ya diusia segni blom punya bini… Maakkk…pengen kawin!!!
    Lam kenal!!!

    @ Hajier
    Hah.. Pengangguran enak? Pengangguran macam apa itu, ya. Segeralah nikah, sebelum bom berikutnya meledak lagi dan mengenai sampeyan (semoga tidak terjadi)

  4. dyahsuminar Says:

    mas Alris..kalau Indonesia seperti ini terus..BOM lagi bom lagi…waaah,susah nih bangsa Indonesia. selain malu dgn dunia,juga banyak hal yang rusak,ekonomi juga kacau.piye to ya…konyol benar itu kelompok nekat….merugikan masyarakat Indonesia.
    Eh,ngomong2,seprei dan selimutnya laris manis ya…. Bunda

    @ dyahsuminar
    Apa yang ngikutin kelompok teror begitu udah kena hipnotis kali, ya. Sehingga disuruh meledakkan diri sendiri monggo ae, uuueeedhan tenan.
    Saya baru memasarkan belum laris manis, bunda DS mau pesan?

  5. neng fey Says:

    waaah jadi wiraswasta nih kayana, semoga lancar ya om

    @ neng fey
    Amin.

  6. kucingkeren Says:

    bom dan Virus memang lagi merajalela kayaknya.. refoottttt….

    @ kucingkeren
    Kayak musim buah-buahan🙂

  7. anas Says:

    hanya org pengecut yg suka nge bom itu..
    gw tetap cinta indonesia, walo ada sering masalah serius.

    @ anas

    Saya heran masih aja ada orang guuuoooblok kayak gitu, mau meledakkan diri sendiri dan menghancurkan bangsa sendiri.

  8. JONK Says:

    wah, semoga akar2 tukang ngebomnya cepet ketangkap deh. Gimana sih mereka, padahal kan lebih baik bomnya di telen sendiri ya …
    BTW bagi2 bantalnya donk😀

    @ JONK
    Kalo bisa nangkep otak tukang ngebomnya dapat duit banyak tuh dari negara.
    Bantalnya ntar dibagi gratis kalo udah banyak yang laku🙂

  9. cantigi Says:

    bed cover nya keren.. ^_^

    @ cantigi
    Beli dong, hehehe…

  10. tyan Says:

    Hi Bang Alris saLam kenaL… Wah, orang Padang ya…
    Design editan bed covernya lumayan… Smgt bekarya teruz ya…😀

    @ tyan
    Makasih, Tyan.

  11. Kombes.Com Bookmarking Says:

    Submit tulisan anda di Kombes.Com Bookmarking, Agar member kami vote tulisan anda. Silakan submit/publish disini : http://bookmarking.kombes.com Semoga bisa lebih mempopulerkan blog/tulisan anda!
    Kami akan sangat berterima kasih jika teman blogger memberikan sedikit review/tulisan tentang Kombes.Com Bookmarking pada blog ini.
    Salam hormat
    http://kombes.Com

    @ kombes.com
    Ok, ntar tak masukin review.

  12. Dedi Suparman Says:

    waw………….waw………………..

    @ Dedi Suparman
    ….???

  13. cahjoker Says:

    salam kenal…,
    blogwalking…, silakan mampir ke blog saya..

    @ cahjoker

    Salam kenal lagi, ok ntar mampir

  14. wahyono Says:

    salam kenal pak..saya cuma bisa berdoa semoga daganganya laris manis… bapak beruntung pernah jadi karyawan saya belum pernah…(pengangguran berat)🙂

    @ wahyono
    Terima kasih mas Wahyono. Sukses juga buat mas.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: