Hati-hati Menerima Barang

Hari minggu kemaren, 13 Maret 2016, saya mau membeli multivitamin mereka Reno*vit (maksudnya gak mau nyebutin merek hehe…), karena badan saya tidak fit sejak dua hari sebelumnya akibat begadang menungguin orang mengecor beton sampai jam 05.00 pagi.

Berangkatlah saya ke apotik terbesar dan terkenal di kota Ambon yang berlokasi di Jl. Dr. Setia Budi. Sampai di tempat saya ke desk informasi lalu menanyakan barang yang saya cari. Setelah dicek di komputer oleh orang yang melayani saya ternyata barang yang saya maksud ada alias ready stock. Karena barang itu tersedia, maka saya pesan satu botol yang berbentuk syrup. Setelah membayar di kasir saya menunggu pesanan saya disiapkan.

Menunggu itu memang membosankan. Waktu berlalu 10 menit, 20 menit, 30 menit belum juga saya  dipanggil untuk mengambil pesanan. 40 menit sudah saya duduk di kursi yang disediakan untuk menunggu, karena tak sabar saya tanyakan ke petugas yang tadi melayani. Si petugas menjawab kalau barang itu yang berbentuk syrup sudah habis. Lha, tadi dia bilang ready stock. Okelah, pesanan saya ubah ke yang berbentuk kapsul, saya tambah uang lagi karena harganya lebih mahal dari yang berbentuk syrup. Saya menunggu lagi.

Setelah hampir satu jam menunggu sejak pesanan pertama tadi barulah petugas memanggil saya. Barang dimasukkan ke dalam tas kresek warna hitam. Saya tidak cek lagi barang pesanan saya itu,  karena yakin si petugas bekerja profesional. Barang saya ambil, dan berlalu pulang. Sesampai di kost tas kresek saya buka, dan muncullah obat ini :

rhinos junior

Zaman sekarang ini serba mudah mendapatkan informasi berkat internet. Obat diatas bermerek Rhinos Junior. Itu adalah obat pseudoephedrine. Menurut ilmu yang saya baca di internet pseudoephedrine merupakan obat jenis dekongestan. Dia berfungsi mengatasi hidung tersumbat, juga untuk meredakan sensasi penuh di telinga yang diakibatkan oleh infeksi atau inflamasi.  Saya kaget, yang saya pesan Renovit, lha kok diberi Rhinos Junior. Yang saya pesan dan saya beli multivitamin tapi yang diberikan obat hidung tersumbat. Lha, iki piye…

Karena sudah cukup larut malam akhirnya malam itu saya putuskan obat itu akan saya tukarkan bila saya pergi lagi ke kota. Walau jarak dari tempat kost saya ke apotik itu hanya sekitar 5 kilometer, tapi jarak itu cukup jauh bagi saya yang terbiasa berjalan kaki pergi pulang kerja, :)  Biarlah saya beli dulu multivitamin yang saya maksud di apotik yang ada di dalam mal MCM. Nah, kalau yang di bawah ini benar apa yang saya inginkan.

IMG_6251

Saya mengingatkan melalui posting ini, sebelum menerima barang yang anda beli periksa dulu apakah yang dibeli sesuai yang dipesan, seperti yang diinginkan.

***

#tulisan ini tidak disponsori oleh kedua obat diatas. murni uneg-uneg doang.

64 Tanggapan to “Hati-hati Menerima Barang”

  1. shiq4 Says:

    Waha ha ada yang salah dengan petugas apoteknya pak. Eh iya mungkin ketukar ama obat orang lain waktu manggil nama saat antri.

    @ shiq4
    Nama kan beda tiap pembeli, bahkan nama saya gak ada bau-bau nama Ambon,🙂

  2. Gusti 'ajo' Ramli Says:

    Jauh kali bedanya, dipesan apa, dikasih malah lain dr yg dipesan… Mungkin mereka lelah da.. hehe

    @ Gusti ‘ajo’ Ramli
    Bukan lelah, jo. Tapi malas mencek barang.
    Kirim alamat ajo, dapek buku gratis dari ambo.

  3. Jejak Parmantos Says:

    Wah apotiknya ngejar setoran nih kayaknya… dipikir obat kaya gorengan. Enggak ada tempe, diganti tahu… haduh.

    @ Jejak Parmantos
    Orang yang mencek terakhir barang itu seharusnya yang bertanggungjawab. Bukankah dia harus mencocokkan kuitansi pembelian dengan barang yang dipesan.

  4. Gara Says:

    Akhirnya obat itu bisa ditukar kan Mas? Soalnya alangkah liciknya apotek itu kalau sampai obat itu akhirnya tidak bisa ditukar, benar-benar mengorbankan nama baik *mencoba untuk tidak suudzon*. Saya setuju, memang kalau belanja kita mesti teliti banget… apalagi untuk barang-barang yang tak bisa ditukar…

    @ Gara
    Belum sempat ke apotik.
    Iya harus teliti. Sering kita liat di resi/bon pembelian kalimat, “barang yang sudah dibeli tidak dapat ditukarkan.” Itu pengen menang sepihak saja.

  5. jampang Says:

    Waduh… Bisa ketukar gitu… Padahal beda banget namanya.

    Mudah2an bisa ditukar nanti ya,mas.

    @ jampang
    Iya semoga apotiknya bisa ganti.

  6. mrs muhandoko Says:

    Mas, kalau saya disuruh nunggu 40 menit tapi barang ga ada padahal td bilang ready stock, udah kumarah marahin itu apotekernya😦
    Apalagi kejadian salah ngasi obat, kalo di struk ada nomor telpon apoteknya, pasti langsung kutelpon. Ini vitamin lho yg salah ngasih, gimana kalo ada org beli obat penting dan dia salah kasih juga? *Kenapa aku yg jadi emosi ya :D*

    @ mrs muhandoko
    Saya orangnya penyabar, hehehe…
    Coba kalo obat itu diberikan kepada orang yang malas membaca, main telan aja, bisa timbul masalah serius.

  7. gustina Says:

    butuh piknik karyawan apoteknya🙂

    @ gustina
    Iya kali. Bosnya pelit kali ya, masa karyawan kerjaaaa aja. Sesekali piknik.

  8. adelinatampubolon Says:

    apotekernya ngantuk kali yach mas? kasihan dech kalau pembeli sudah datang jauh-jauh dan tau nya salah. emang sebaiknya sich kita periksa dulu yach, self reminder buat saya juga nich yang kalau belanja apapun nga pernah meriksa lagi.

    @ adelinatampubolon
    Lelah barangkali ya,🙂
    Beli apapun emang sebaiknya kita periksa lagi kebenarannya.

  9. @eviindrawanto Says:

    Ya ampuuun..Ini obat lho..Begitu cerobohnya ini pegawai apotik..

    @ eviindrawanto
    Benar, uni. Ceroboh sekali mereka.

  10. arinidm Says:

    Kyknya manajemen apoteknya yang kurang bagus deh, biasanya kalo obat emang nggak ada kan biasanya petugasnya bakal ngabarin lagi kalo obatnya nggak ada dan apa alternatifnya. Kalo saya harus nunggu 1 jam buat beli multivitamin aja di apotek kyknya saya nggak bakal lagi balik ke apotek yang sama deh Da, hehehe. Lamanya sama kayak lama nunggu antrian di dokter gigi aja.:mrgreen:

    @ arinidm
    Mungkin para pegawainya sudah letih sehingga pemeriksaan obat yang diberikan gak teliti.

  11. fasyaulia Says:

    Lama juga ya nunggu 40 menit padahal itu bukan obat resep dokter yang harus ditunggu lama ckck udah lama, salah pula hahaha

    @ fasyaulia
    Iya, salah orang apotik itu fatal.

  12. azmi Says:

    wah.. saya juga punya pengalaman tuh, saya beli obat buat radang malah dikasih obat sariawan. Karena bentuknya tablet akhinya baru tahu pas mau beli lagi… hadeeh🙂

    @ azmi

    Kesalahan tetap ada di petugas karena mereka lalai.

  13. Ecky Agassi Says:

    Oalah bisa bahaya itu kalo sampe salah obat :O
    Alhamdulillah sadar yak kalo obarnya salah

    @ Ecky Agassi
    Saya biasa membaca aturan pakai sebelum minum obat,🙂

  14. kholis Says:

    pastikan dalam belanja apapun kita harus cek baranngya mas😀

    @ kholis
    Betul sekali.

  15. rita Says:

    Wah…pengalamannya mengenaskan ya.. Harus jd perhatian nih kalo beli barang apapun itu mesti diperiksa lg..

    @ rita
    Semoga jadi pelajaran bagi yang membaca.

  16. ganganjanuar Says:

    Pernah kerja di apotek, alhamdulillah gak pernah ngelakuin kesalahan kaya gitu. Fatal banget itu.

    @ ganganjanuar
    Iya fatal sekali.

  17. kania Says:

    jauh banget, dari renovit ke rhinos junior

    @ kania
    Fatal banget.

  18. Allisa Yustica Krones Says:

    Waduh..parah amat salah kasih barangnya ya. Bukan apa2, ini kan obat, efeknya bisa fatal banget

    @ Allisa Yustica Krones
    Betul. Mereka tak cek dulu sebelum memberikan ke konsumen.

  19. Berita Unik Says:

    semangat postinya😀, postingnya enak untuk disimak. Salam dari blogger newbie

    @ Berita Unik
    Salam kembali. Sukses.

  20. Alid Abdul Says:

    Yasalam gak bisa dikembalikan dong, btw kenapa masih suka pelit nyebut merek?

    @ Alid Abdul
    Sudah disebut tuh,🙂

  21. SITI FATIMAH AHMAD Says:

    Assalaamu’alaikum wr.wb, mas Alris…. alhamdulillah mas Alris suka membaca aturan obat terlebih dahulu. Jika tidak, pasti akan bertambah parah sakitnya. Saya setuju, sebagai pengguna dan sudah membayar obat tersebut, kita wajib mengetahui apakah obat yang betul diberi kepada kita sebelum keluar dari farmasinya. Mudahan ini dapat jadi pengajaran kepada kita, ya. Didoakan mas Alris kembali sihat dan cergas. Aamiin. Salam takzim dari Sarikei, Sarawak.

    @ SITI FATIMAH AHMAD
    Waalaikumsalam wr wb, kak Siti,
    Iya, kak Siti, setiap beli obat saya selalu baca aturan pakainya. Terima kasih doa kak Siti. Semoga kak Siti dan keluarga selalu sihat.

  22. winnaz Says:

    Wah, apotik nyari gara-gara kayaknya tuh Da *bukan ngomporin*
    perlu multivitamin kok dikasih bt hidung mampet.

    @ winnaz
    Petugasnya gak teliti.

  23. Diah indri Says:

    benar sekali nih, harus dicek apalagi kalau soal obat-obatan.
    kedua slip pembayaran, hihihi
    ibu2 banget nih kudu ngecek

    @ Diah indri
    Iya kudu begitu,🙂

  24. lindaleenk Says:

    akhirnya bisa ditukarkan?

    @ lindaleenk
    Belum sempat.

  25. Khair Says:

    ada banyak juga yang merasakan yg demikian min, jadi khawatir jga yaa

    @ Khair
    Kesel sebenarnya, udah nunggu lama dapat barang salah.

  26. febridwicahya Says:

    Kok nunggunya lama ya mas ._. udah gitu salah pula -_-

    @ febridwicahya
    Saya juga gak tau. Memang saat itu lagi ramai.

  27. dedy Says:

    Ha3… petugasnya udh ngantuk, udh mo buru2 plg ….. ga konsen lg🙂

    @ dedy
    Apotiknya buka 24 jam da Ded. Gak mungkin petugas ngantuk karena masih jam 8 malam, saya yakin itu petugas sift malam.

  28. monda Says:

    harusnya kan sebelum diserahkan petugas apotik punya sop harus membuka dan membacakan aturan minum obatnya

    @ monda
    Harusnya sih begitu. Tapi malam itu petugasnya cuek aja.

  29. hatibundablog Says:

    makasih sharenya kang. salam kenal ya

    @ hatibundablog
    Sama-sama. Salam

  30. prih Says:

    loh sebegitu melanturnya ya Uda kan ada panduan kerjanya. Yup pengingat bagi kita pembeli maupun petugas/penjualnya. Salam sehat ya Uda.

    @ prih
    kenyataannya begitulah. Salam sehat juga buat mba Prih.

  31. Levina Mandalagiri Says:

    Haha..ini mirip2 kayak saya beli obralan 75% sepatu branded kmrn. karena kalap, ngga liat2 lagi langsung aja oke…tahunya kiri semua. Untungnya bukan obat obatan….

    @ Levina Mandalagiri
    Ya beli apapun kudu hati-hati.

  32. nunik utami Says:

    Iya, nih. Kadang-kadang kita nggak ngeh penjualnya mbungkusin sesuatu yang beda dari yang kita pesan.

    @ nunik utami
    Petugas bagian serah terima barang juga kadang lalai. Kalau mereka lalai akibatnya fatal.

  33. hatibundablog Says:

    Ha….seru jg ya hiburan pak..

    @ hatibundablog
    Hiburan yang ringan saja, yang penting terhibur.

  34. evrinasp Says:

    itu pas Alfi sakit pilek dikasih Rhinos, manjur sih, aku juga kalo pilek berat langsung minum kapsul Rhinos

    @ evrinasp
    Oo… begitu🙂

  35. Adriana Dian Says:

    Mas-mas apotiknya nih mas yang salah.. Ckck. Harus dikomplain langsung tuh..

    @ Adriana Dian
    Iya. Mereka gak teliti.

  36. duniaotan Says:

    saya juga pernah ngalamin kayak gitu, pesen apa dikasih apa

    @ duniaotan
    Harus hati2 menerima barang.

  37. zaenudin Says:

    sayang sekali ya kalau gak bisa ditukar..🙂 salam kenal dari Tasik

    @ zaenudin
    Sudah malas menukarnya.

  38. Arif Rahman Says:

    Pesannya akan saya ingat selalu

    @ Arif Rahman
    Yoi, kudu.

  39. winnymarlina Says:

    kalau aku pasti kecewa kak tapi harusnya bisa dibalikin sih

    @ winnymarlina
    Saya juga kecewa, Win.

  40. zilko Says:

    Setuju, terkadang memang kita harus selalu mengecek.

    Sewaktu ke India tahun lalu, aku membeli maket Taj Mahal yang (katanya sih) terbuat dari marble. Ketika maketnya “di-packing”, perhatianku dialihkan dengan diajak ngobrol. Bodohnya aku percaya-percaya aja. Ketika kotaknya kubuka setelah di rumah, ternyata “maket”-nya sudah hancur. Aku duga mereka sengaja memasukkan maket yang sudah rusak ke dalam kotak dusnya😦 .

    @ zilko
    Nah, orang India-pun ternyata bermain curang. Ikut sedih…

  41. Febriyan Lukito Says:

    Saya tuh jarang mas ngecek barang pas belanja. Harus mulai lebih rajin nih ngeceknya kalau gitu.

    @ Febriyan Lukito
    Kudu itu,🙂

  42. Akhmad Muhaimin Azzet Says:

    Renovit kok jadi Rhinos itu lhooo…
    Makasih banyak ya, Mas, postingan ini sangat mengingatkan betapa penting untuk mengecek kembali barang yang kita beli, apalagi berkaitan dengan multivitami dan atau obat.

    @ Akhmad Muhaimin Azzet
    Nah, itu yang bikin bingung. Untung saya baca dulu sebelum minum.
    Betul sekali, kita harus teliti.

  43. @dodon_jerry Says:

    saya juga pernah dapet kiriman yang tidk sesuai pesanan. jadi otot otot an ama penjualnya. tapi mau gimana lagi, barangnya ngga bisa saya pakai, klo ngga dikembalikan jadi mubazir

    @ @dodon_jerry
    Emang sakit hati sih kalo dipikir. Tapi lupakanlah. Nanti akan ada penggantinya yang lebih baik.

  44. puputs Says:

    wah suram juga.. udah nunggu sampe lama.. dibilang stok abis… salah kasih pulak

    besoknya balik ke apotik itu.. trus suruh penjaganya minum rinos ampe abis

    @ puputs
    Saya simpan saja obat itu, kenang-kenangan kecerobohan,🙂

  45. Agung Rangga Says:

    owalah, saking tidak fitnya jadi sampai lupa ngecek ya mas. semoga lekas sembuh ya.🙂

    @ Agung Rangga
    Mungkin begitu, Gung.

  46. Bidadari Says:

    beh, mungkin mas alris perlu minum aQua, hehe

    @ Bidadari
    Iya kali,🙂

  47. bersapedahan Says:

    mereka salah .. tapi kita juga salah ya … suka ngga ngecheck dulu … akhirnya kita juga yang repot🙂

    @ bersapedahan
    Betul juga,🙂

  48. TUKANGCOLONG Says:

    kalo bisa direkam aja

    @ TUKANGCOLONG
    Kesuwen, mas🙂

  49. SITI FATIMAH AHMAD Says:

    Assalaamu’alaikum wr.wb, mas Alris….

    Apa-apa pun yang silap itu, Allah ingin kita belajar darinya. Baik kesilapan orang lain mahu pun kesilapan kita sendiri. Alhamdulillah, kita semua dapat manfaatnya.

    Salam sejahtera dari Sarikei, Sarawak.

    @ SITI FATIMAH AHMAD
    Waalaikumsalam wr wb, Kak Siti.
    Iya, kak Siti. Allah berikan yang terbaik buat kita, aamin.

  50. ninda Says:

    wah saya banget nih ris kalau terima paket suka main terima aja nggak dicek dulu

    @ ninda
    Saya kalo terima paket periksa dulu,🙂

  51. Lidya Says:

    terima kasih sudah diingatkan. Bahaya kan kalau tidak telita ya apalagi obat

    @ Lidya
    Bahaya sekali.

  52. Orin Says:

    wahhh, untung ga langsung diminum aja ya mas. Makasih udah diingatkan

    @ Orin
    Iya, teh Orin. Saya baca aturannya dulu kalo minum obat kimiawi.

  53. Aul Howler Says:

    Wahahaha hati-hati bang

    Jan sampai gara-gara minum ubek tambah sakik ^^

    @ Aul Howler
    Iyo, harus hati-hati.

  54. Travelling Addict Says:

    waduh kok bisa tertukar gitu, untung dicek dulu sebelum di minum

    @ Travelling Addict
    Mungkin pelayannya lelah, hehe…

  55. nuzulul Says:

    Saya juga pernah teledor gini, Mas.
    Apalagi pas kondisi terburu-buru.

    @ nuzulul
    Kalo buru-buru memang suka khilap.

  56. annosmile Says:

    agak aneh membeli obat harus menunggu satu jam lebih..
    saya membeli obat disuruh nunggu paling lama 5 menit itupun dalam kondisi apotek sedang ramai pembeli
    sepertinya modus nih ya xixixi.. *negatif thinking*

    @ annosmile
    Bukan modus, kesalahan manusiawi.

  57. Bloggerpedia Says:

    bisa salah gitu ya, semoga mas alris cepat sehat dan bisa segera bekerja🙂

    @ Bloggerpedia
    Aamin.

  58. Bloggerpedia Says:

    Wah bisa ketuker gitu ya, semoga cepat sembuh mas dan bisa bekerja kembali🙂

    @ Bloggerpedia
    Aamin.

  59. Walidin Says:

    Nah itu dia yang kadang orang tidak perhatikan, begitu tanda tangan langsung dipersilahkan pergi pengantarnya. Harusnya dibuka dulu cek benar atau tidak

    @ Walidin
    Ini barang gak diantar, saya tungguin.

  60. Rachmat Tubagus Says:

    Wah wah wah….itu kesalahan fatal. memang banyak produk farmasi mempunyai nama yang hampir sama (homofon) meski kandungan berbeda, kalau tidak perhatian bisa bahaya

    @ Rachmat Tubagus
    Ini kesalahan teramat fatal malah,:)

  61. Frany Fatmaningrum Says:

    Rhinos junior obat anak2, parah apotekernya.

    @ Frany Fatmaningrum
    Petugas yang terakhir juga parah, gak ngecek lagi.

  62. Rico Sinaga Says:

    Sering kasus gini kejadian, emang musti hati2 banget yah

    @ Rico Sinaga
    Yoi

  63. Vinz Prasetyo Says:

    yang jual obat udah ngantuk kali gan, bisa-bisanya ketuker..

    @ Vinz Prasetyo
    Dia sudah lelah, hehehe…

  64. Audia Says:

    Iyap, bener banget tuh musti teliti lagi kalo nerima barang. Apalagi nerima kembalian hehe

    @ Audia
    Betul sekali.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: