Buku si Ichanx

Hari sabtu ini, 10 Januari 2008, pagi-pagi kok udah turun hujan. Teman yang ngontrak kamar sudah merencanakan mau berangkat ke proyek, karena hujan mengurungkan niatnya untuk pergi. “Kenapa gak jadi berangkat, Pak. Apa nanti gak dimarahin yang punya proyek kan udah dua hari gak ditengokin,”tanya saya. “Cuacanya mendukung, nih,” jawab Pak Raswan, teman yang ngontrak itu. “Lho, hujan begini kok cuacanya mendukung,” kata saya penasaran. “Iya, mendukung untuk tidur lagi,” beliau menjawab sambil ketawa cengengesan.

Setelah selesai nyuci pakaian, nyetrika baju, celana panjang termasuk juga celdam , sedikit beres-beres dan banyak bengong menunggu hujan reda di kamar kontrakan teman di daerah Pejaten, Pasar Minggu. Akhirnya saya putuskan untuk berangkat ke toko buku Gramedia yang berada di D’Best Jl. Fatmawati, Jakarta. Kemaren-kemaren gak sempat mampir ke toko buku itu, karena sibuk. *halaaaah sibuk apaan, pengangguran weksss….*

Keluar kamar kontrakan teman sekitar jam 14.00 wib. Naik motor, masih bersyukur jadi biker & belum mampu beli mobil, lewat jalan raya pejaten. Sampai di depan harian Republika agak sedikit tersendat, ada kemacetan. Ada apa? Oh, rupanya kehadiran mall baru di perempatan depan Republika itu sukses menghadirkan titik kemacetan baru di Jakarta. Ini hari sabtu, bro, udah macet gimana kalo hari-hari kerja, ya? Masuk jalan raya pejaten barat lumayan sepi, pertigaan lampu merah belok kiri masuk jalan ampera gak begitu rame. Pertigaan yang ada rumah makan sederhana saya belok kanan lurus, pas ada kuburan belok kiri lagi, jalan terus sampai perempatan yang ada pasarnya (kalo gak salah pasar cipete selatan). Masuk jalan raya cipete lancar-lancar aja sampai ujung yang ada lampu merah pertigaan jalan fatmawati dengan raya cipete. Masuk, deh ke pertokoan D’Best. Ampuun, parkir motornya jauh amir, yang mau saya tuju Gramedia yang ada di gedung bagian depan. Sementara parkiran motor ada di basement beda blok dengan gedung itu. Ya, demi untuk membeli buku yang baru terbit besutan Ichanx blogger ngetop dari Indonesia (masa, sih dari Venezuela, gak cocok dengan nama dan perawakan tubuhnya, hwekekeke…) saya rela bela-belain untuk datang ke tempat ini yang setiap hari saya lewati waktu masih jadi karyawan.

Masuk ke pertokoan itu, sempat nyasar ke lantai lain yang ada tempat makannya dan mainan anak-anak. Ditangga berjalan alias escalator dicegat oleh pramuniaga tersenyum manis yang membagikan brosur makan yang ada diskonnya. *emang gua pikirin, lha wong tujuannya mau beli buku hehehe…*

Begitu masuk toko buku itu, mmm..aaah…nyaman. Nyaman AC-nya. Toko buku itu lumayan luas, masih baru dan siang itu pengunjungnya gak begitu banyak. Saya langsung ke pajangan yang ada tulisan Buku Baru, saya liat-liat, cari-cari, bolak-balik buku yang ada di pajangan itu. Yang saya cari buku karangan Ichanx, gak ketemu. “Mas, mas dimana kompie untuk nyari data buku, ya, “ kata saya kepada seorang pegawai toko itu yang kebetulan melintas. “Oh, disana mas. Kolom gede yang deket anak kecil berbaju merah itu,” jawab sang pegawai sedikit ramah sambil menunjuk salah satu kolom. Setelah saya ketik di kompie dengan pilihan pencari author ternyata buku yang saya cari ada, malah masih tersedia sebanyak 50 eksemplar. Horeee…(saya berteriak dalam hati, masa mau teriak beneran di toko buku, malu kamerad). Jadi juga saya beli dan membaca buku karangan orang yang baca postingannya (ada  cewek bandung sakit mata) waktu saya masih jadi karyawan bikin malu aku sama orang sekantor. Gimana gak malu saya ngakak sendirian ditengah keseriusan karyawan lain menyelesaikan pekerjaan. Ketahuan kalo dalam jam kerja buka-buka situs yang gak ada hubungannya dengan kerjaan, sebagaimana karyawan lain tentunya. Kali lain malah tiga orang teman satu ruangan ngakak hampir barengan setelah membaca postingan Ichanx, si miracle. Bener kan para pegawai suka korupsi, contohnya teman saya yang tiga orang itu, kenapa dalam jam kerja buka-buka situs yang gak perlu. Kalo saya sih gak ikut. Maksudnya gak ikut pas buka situs Ichanx barengan tiga teman itu. Kalo buka situsnya si miracle sendirian dalam jam kerja, sih sering…hahaha……….

Begitu dapat buku yang dimaksud saya masih nyari dua buku lagi, salah satunya buku karangan Andrea Hirata. Setelah cukup apa yang dimau, saya bergegas ke teller. Ambil dompet di saku, hah…duit yang ada cuma 50 ribu? Sementara jumlah pembayaran untuk tiga buku itu dua setengah kali lipat uang yang ada. Gimana, ya? Tenang, masih ada tiga cash card dari bank yang berbeda. Saya sodorkan ke tangan mba teller yang lumayan kinyis-kinyis itu kartu ATM dari bank dengan semboyan melayani dengan sepenuh hati, karena saya haqqul yakin kartu ATM itu masih ada uangnya. Ditolak sama dia, katanya cuma nerima kartu dari bank ACB (bacanya dibalik, mas). Dengan sedikit ragu saya angsurkan kartu ATM punya saya sebagaimana yang dia minta. Kartu ATM yang bank-nya ada gambar bunga teratai itu digesek, digesek lagi. Digesek sampai tiga kali bikin saya cemas. Cemas kalo saldonya gak cukup, karena rekening saya di bank yang menerbitkan kartu itu jarang diisi dan jarang di-update (emang blog di-update). “Tandatangan, mas,” kata mba teller sambil menyodorkan secarik kertas kepada saya. Oooh….syukur, syukur ternyata kartu ATM itu saldonya masih cukup buat bayar. Saya mengambil napas lega, gak jadi dipermalukan kartu yang ternyata malah menyelamatkan saya dari malu terhadap orang-orang yang antri di belakang saya membayar di toko buku itu. Trims kartu….

Begitu keluar dari toko buku awan gelap Jakarta sudah menanti saya, wah, bakalan hujan nih. Ke tempat parkir motor, ambil motor jalan mau keluar tempat parkir di basement. Pas beberapa meter dari tempat parkir masih di basement juga, eh ada rumah makan padang. Perut keroncongan, klop ada RM Resa Minang (uni, rumah makannya saya promosiin, kalo saya makan lagi disana gratis, ya). Selesai makan meluncur keluar gedung parkir, bayar retribusi parkir dua ribu rupiah. Bener aja, baru jalan sampai di depan tokonya Bu Dyah Suminar gerimis semakin gede. Akhirnya saya berhenti sebentar, pakai jas hujan dan melanjutkan perjalanan lagi menuju tempat kontrakan teman. Ngeng…ngeng…ngeeeeeng………(motor abis diservis emang maknyus)

Tips Kalo Bepergian di Jakarta

  1. Kalo mau bepergian ke toko buku, mall, rumah saudara atau tujuan lainnya sebaiknya ketika hari sabtu atau minggu. Pada hari tersebut rata-rata jalan di Jakarta lumayan sepi, bahkan Anda bisa main sepakbola di Jl. Sudirman yang kalo hari-hari kerja macetnya bikin tensi darah Anda meningkat drastis dan otomatis jika pas lewat jalan itu.

  2. Hari-hari ini Jakarta lagi keseringan hujan, dan datangnya bisa-bisa tanpa pemberitahuan. Perlu disiapkan jas hujan bagi para biker yang mau bepergian. Kalo Anda bepergian pake mobil pastikan payung selalu siap sedia di mobil anda. Bila perlu ditambah sepatu bot anti air, mana tau dibutuhkan disaat yang tidak terpikirkan.

  3. Pastikan ada uang yang cukup di dompet. Masa mau bayar bensin di SPBU mau pake kartu kredit, padahal belinya cuma dua liter. Bukan kartu kredit Anda yang diterima malah Anda yang kena damprat duluan.

  4. Pastikan langkah kaki Anda bener-bener menuju tempat yang dituju. Jangan sampai terjadi misalnya ngomong ke istri mau ke tempat sodara jauh yang rumahnya ada di daerah Depok. Eh, malah Anda ketangkap basah (kan lagi musim hujan) sama tetangga lagi boncengan bawa cewek bahenol di Monas. Kalo sogokan Anda kurang dan si tetangga lapor ke istri Anda pasti terjadi perang amatir tingkat rumah tangga.

  5. Tidak usaha bawa parang, clurit, rantai/gir motor atau senajata api yang gak ada ijinnya. Lha, Anda mau bepergian atau mau tawuran, sih…..

20 Tanggapan to “Buku si Ichanx”

  1. bagusrully™ Says:

    saya belum beli bukunya Mas…. rencana muw ngembat *.pdf nya di laptopnya ichanx (sapatau ada) he he he….. salam kenal Mas….😀

    @ bagusrully™
    Laptop Ichanx udah aku rampok duluan, hahaha…
    Salam kenal dik, salute for kamu deh.

  2. Syams Ideris Says:

    Jadi eks karyawan ternyata ada hikmahnya juga ya Mas? Sekarang jadi banyak waktu untuk jalan-jalan ke toko buku. Asal jangan pulangnya boncengan sama cewek bahenol aja dech..he..he..he..selamat bersantai dulu lah, Mas Alris…

    @ Syams Ideris
    Banyak waktu ke toko buku? Gak juga, Pak Syams. Justru saat ini saya berusaha nahan diri untuk pergi ke toko buku. Saya kalo di toko buku bawaannya “lapar” mulu. Pengen liat-liat, baca bukur gratis, kalo ada buku cocok di mata & di hati langsung diambil dibawa ke kasir dan bayar. Gak peduli dompet gak ada duitnya dan udah tipis kayak abis disterika.
    Saya penikmat cewek bahenol selama di toko buku, hahaha…..*plaaak, ditampar penjaga warnet karena buka situs cewek bahenol*

  3. donyk Says:

    you’ll be able to find any point of interest on a site and then call it direct from your site… good job frenzz😉 lam hangat dan kenal yah..

    @ donyk
    Salam kenal hangat dan kenal juga sahabat, trims.

  4. ayik Says:

    saya juga pengangguran sudah 4 tahun Mas, tapi masih punya obsesi juga pengin bisa ‘menghasilkan” dan menjadi orang yang berdaya (produktip)…qiqiqi…mau kerja apa ? nglamar kantoran yang dicari yang fresh graduate dan masih jreng kinyis2 umur dibawah 30 (sementara saya sudah berekor 2 dan kepala 4), piye coba ? padahal dalam dada saya…(halaah…) masih berkobar semangat untuk menghasilkan sesuatu…mau dagang gak punyak modal (punyanya modalmadul)…he…he…Enake ngapa ya Mas ? (lha kok malah
    curhatdotkom)

    @ ayik
    Mas ayik, trims udah curhat. Yang penting kobarkan terus semangat yang ada di dada. Jalannya hidup kan bisa macam-macam, mas tentu lebih berpengalaman dari saya.

  5. genthokelir Says:

    wah lega dapet bukunya dan ternyata ATM nya masih banyak isinya hahaha…
    selamat mengisi hari hari dengan semangat kemandirian mari kita sukses bersama mas

    @ genthokelir
    Setelah saya check di mesin ATM ternyata sisa duit saya masih ada 50 ribu rupiah, alhamdulillah.
    Ok, mas. Hidup mandiri (padahal masih ngarep jadi anak buah maning, hehehe…)

  6. boyin Says:

    Ichanx bikin buku..judulanya apa mas?

    @ boyin
    Lho, belum tau? Judul buku Ichanx BANKIR SESA(A)T

  7. gendut1mu3t Says:

    o> Runtut banget,,,, salut atas perjuangannya

    @ gendut1mu3t
    Gak runtut juga, masih ada yang tertinggal cuma lagi malas ngelanjutin ceritanya akhirnya saya cukupkan sampai ngeng..ngeng…ngeeeeeng
    Salut juga buat kamu.

  8. Denmasrul Says:

    Aneh yach.. toko segede gitu cuma terima cash card bank ABC. Hmm… enak dibaca.. walau saya ndak ngerti Pejaten dan Ampera tuh tepatnya disebelah mana… deket-deket TB Simatupang itu kan🙂 Peace deh… keep nulis mas…

    @ Denmasrul

    Harusnya toko gede begitu lebih banyak menerima macam-macam cash card. Mungkin si toko buku itu baru terima kartu debet yang mesin ADC-nya dari bank ybs. Saya pernah bayar dengan “uang plastik” dari bank lain di toko yang sama di tempat lain.

  9. ayik Says:

    ralat Mas…saya masih perempuan, ibu rumah tangga beranak dua…jangan panggil saya Mas…haiyaaa…anda bukan orang pertama yang mengira jenis kelamin saya Laki2…qiqiqi

    @ ayik
    Trims, koreksinya.

  10. Hilal Achmad Says:

    usahakan sewa pengamanan :p biar nggak dicopet :p

    @ Hilal Achmad
    Copetnya udah pada sadar, mas.

  11. GiE Says:

    *kunjungan balik*
    Huhu…
    Daku malah apes, kemaren2 pas tandang ke gramed. Stok bukunya si ichanx malah masih nol alias belom masuk!? Ih, pegimana sih ini? Padahal udah ngebet banget, kemaren itu aku lagi sakit bela2in tandangin ke gramed. Begitu nyampe eh… kosssyong… X_x
    Sekarang blom ke gramed lagi tuh buat nyari buku sesat si ichanx. Lagi males, takut kosong lagi ntar.. Heheh…😆
    Salam kenal ya, mas..🙂

    @ GiE
    Menurut info buku itu baru tersedia di Jakarta dan Bandung. Info lagi untuk kota-kita lain masih nunggu sekitar dua minggu setelah beredar di ibukota dan kota kembang. *ngarep Ichanx ngasih hadiah bikinin domain gratis atas info ini*

  12. manggIs Says:

    Ichanx yang funx itu kah..??? Yang hidupnya di hutan itu yaaa..????
    Hebat yaaa bisa bikin buku…Tentang apa yaa…???

    @ manggIs
    Yup, Ichanx si miracle. Dia sekarang hidup damai di Bandung. Bukunya tentang dirinya yang tersesat jadi bankir.

  13. Blog Cantik Says:

    Salam kenal!

    @ Blog Cantik
    Salam kenal lagi.

  14. Jahid Klw Says:

    La iya…mau beli bku aja kok ribet banget iya….belum juga ketemu sales lah…kehujan lah.dan…malah nyasar nyasar juga…. coba kalau sms saya…pas waktu itu di Gramedia juga…kan tak belikan sekalian… he he he…

    @ Jahid Klw
    HP mas dimatiin, deh, kayaknya waktu itu.

  15. bujanglahat Says:

    Met Sore Mas Ichank… Ini kunjungan balik… makasih ya kemaren dah berkunjung ke gubuk q… Salam persahabatan selalu dari saya… semoga jalinan tali silaturahim tidak terputus…🙂

    @ bujanglahat
    Saya Alris, bang/dik. Sama, semoga jadi saudara.

  16. Rita Says:

    “masa, sih dari Venezuela, gak cocok dengan nama dan perawakan tubuhnya”, Kiqkiqkiq.. stujuuu…. idungnya palagii.. aw idung ichanx mancuk po pesek ya??…. kabor akh…
    Aampe skarang aku lom dapet buku nya mas boleh minjam gak ya hehe😀

    @ Rita
    Saya sih mau aja minjamin, mba. Tapi demi larisnya buku Ichanx sebaiknya dibeli aja, ya. Itung-itung membantu pengangguran, wakakaka…

  17. Treante Says:

    paling gak tipsnya bisa digunain waktu ntar aku ke jakarta!
    hmm, kira” kapan ya…😛

    @ Treante
    Kapan, atuh. Tak tungguin *yang nungguin bukan saya, lho* hehehehe..

  18. ichanx Says:

    huaaaa… sori baru sempet blogwalking…. *terharu melihat perjuanganmu* MARI BERDOA BIAR KITA BERDUA CEPET DAPET KERJA!!! hihihi

    @ ichanx
    Amin.

  19. bayusmart Says:

    di luar biasa keren. Saking terharunya membaca tulisan mas, hebat tak diyana, sungguh beruntung luar biasa. Mau beli buku uang tinggal 50 rb, eh ternyata masih ada kartu buat bayar. Bener-bener tak diyana ha ha ha
    http://bayusmart.wordpress.com

    @ bayusmart
    Biasa aja, ding. Justru saat inilah saya bener-bener harus berjuang, karena di…

  20. kesi Says:

    tanks ya .dah nge imel.hoohoo
    dari siiip loh blognya.semangat ya…
    dan salam sukses.

    @ kesi
    Ok, semangat terus…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s


%d blogger menyukai ini: